Let's Follow

16 December 2011

Bukan Niatku.

Assalamualaikum, salam pembuka kalam bicara. Selami lagu janji kita suatu masa dulu sebelum dilahirkan ke dunia dan mengharungi hidup ini.



Syukur, alhamdulillah, kini kita telah ada dan wujud. Kita sudah dapat menyaksikan keindahan alam maya, dapat melihat dan menghayati pelbagai warna dan pemandangan, melihat sang suria, bulan dan bintang-bintang yang menghiasi ruang angkasa. Kita juga telah dapat merasai betapa indahnya belaian kasih sayang, cinta dan saat-saat kebahagiaan yang tercipta. Seterusnya kita dapat mengenali siapa pencipta kepada segalanya termasuk alam yang maha luas ini. Lalu kita dapat menikmati kasih dan sayang-Nya serta bernaung di bawah lindungan dan rahmat-Nya. 

Inilah sebenarnya nikmat terbesar yang telah Allah kurniakan kepada kita. Kita seharusnya menggandakan rasa kesyukuran dan berterima kasih kepada Allah kerana bukan sahaja telah menjadikan kita, bahkan telah memilih kita menjadi umat-Nya yang beriman dan diberikan petunjuk dan hidayah-Nya. Sehingga kita dapat mengenali Pencipta kepada alam semesta ini yang begitu indah sekali.


Subahanallah, Maha Suci Ya Allah yang menciptakan segalanya yang tertera nyata di muka bumi ini dengan segala rahmat dan kasih sayang-Nya. Kita manusia adalah insan yang alpa dan tidak bersyukur dengan nikmat yang telah Engkau kurniakan, daripada nikmat yang amat besar hinggalah kepada nikmat yang sekecil-kecilnya. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Esa, tiada dua dan tiga, kami selaku insan lemah hanya mampu merancang dan mengelola namun Engkau yang menentukan tiap yang terjadi dan menzahirkan yang terbaik untuk setiap hamba-Mu.

Alhamdulillah, bersyukur kerana hingga kini, kita juga masih diberi masa dan ruang untuk berada di dunia dan melihat setiap kejadian-Nya yang agung. Cuba kita renung dan fikirkan, bagaimana kiranya kita tidak ada, tidak pernah ada, tidak tertulis di Loh Mahfuz atau tidak pernah dilahirkan ke dunia. Jika tidak mencipta kita sudah pasti kita tidak ada. Jika kita tidak ada, sudah tentu kita tidak mengetahui adanya alam semesta yang luas ini. Tentu kita tidak kenal matahari dan bulan, tidak kenal manisnya gula, lazatnya makanan dan hidangan. Kita juga tentunya tidak dapat merasakan indahnya rasa kasih sayang, cinta dan tentunya saat-saat bahagia tidak mungkin kita rasai.

Namun, kita juga harus sedari bahawa tidak semua insan yang hidup ini menjalani kehidupan yang senang-lenang, dilimpahi dengan kemewahan, kemudahan diri, keenakan makanan bahkan kesihatan tubuh badan. Dalam kita merasa enaknya hidangan yang tersedia jangan kita lupa akan kesengsaraan insan lain nun yang jauh di mata, yang hidupnya sering dihambat duka dan derita, yang mana hidangan makanan hanya untuk mengalas perut daripada kebuluran yang berpanjangan.

Justeru, walau sukar dan sulit bagaimanapun untuk kita jalani kehidupan di muka bumi ini, kita mesti terus berusaha dan jangan pernah mengalah dan berputus asa. Yakin dengan janji-Nya yang mengatakan Allah tidak akan memberikan dugaan dan mehnah yang tidak mampu digalasi oleh hamba-Nya. Segala dugaan dan cabaran yang kita harus hadapi adala berdasarkan kemampuan dan kekuatan diri kita sama ada kita mampu tangani perkara dan masalah tersebut atau sebaiknya. Jadi, berbahagialah kepada insan yang dihujani dengan rintangan dan dugaan kerana mereka terpilih untuk diuji oleh Allah dalam meningkatkan keimanan dan ketaqwaan dari-Nya.

nota Cikgu Nur : Syukurlah. Saat kita kehilangan seorang insan tersayang, percayalah, Allah itu Maha Kuasa atas semua-Nya. Dia punya agenda yang lagi besar dari itu. Dia punya rencana tersendiri. Tabahlah. Sabarlah. Tahanlah. MASA itu penyembuh.


1 Pandangan anda?:

Ada apa nak kata?
Sila ^_^

Cool Hot Pink Outer Glow Pointer