Let's Follow

31 May 2011

Biarlah Kita Menjadi Si Tarbiyah Cinta

Dalam menempuh hidup sebagai remaja,ia sering dikaitkan dengan persoalan cinta.Namun begitu,sayangnya persepsi remaja terhadap persoalan cinta kebanyakannya sempit sehinggakan ia hanya dikaitkan dengan perasaan antara dua insan berbeza jantina.Benar,cinta antara dua insan juga adalah salah satu daripada cabang-cabang cinta. 
Namun,sebaiknya kita menghayati dahulu cinta kepada Sang Pemilik Cinta iaitu Allah agar setiap apa yang kita lakukan dalam hidup ini semuanya keranaNya sepertimana hadith Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda,
'Sekukuh-kukuh ikatan tali keimanan ialah kecintaan kerana Allah Ta'ala dan kebencian kerana Allah Ta'ala.'

Kita takkan dapat mencintai sesuatupun hatta kita tak dapat mencintai diri kita sendiri melainkan jika diizinkan oleh Allah kerana DIAlah Maha Pemilik Segala Cinta.

Al-Mahabbah

Menurut Syeikh Muhammad Amin Al-Kurdi dalam Tanwirul Qulub,cinta ialahkecenderungan hati kepada sesuatu disebabkan sesuatu itu dirasakan lazat oleh orang yang mencintainya itu.


Cinta Ilahi amat penting dalam hidup kita.Dengan adanya rasa cinta pada Allah dan Rasulullah,segala ketaatan dapat dilaksanakan dan segala kemaksiatan mampu kita tinggalkan.Mengapa?Cuba anda lihat adakah orang yang sedang dilamun cinta akan melakukan perkara yang dibenci kekasihnya?Cinta itu adalah satu sifat yang membakar dan menghapuskan tiap-tiap sesuatu yang lain yang tidak serupa dengan cintanya itu.Oleh itu,dengan wujudnya rasa cinta pada Allah dan Rasulullah dalam diri seseorang,maka akan lahir generasi yang hidupnya berbakti untuk Allah dan RasulNya serta mampu memelihara diri daripada godaan syaitan dan hawa nafsu.

Bagaimana Mengaplikasikan Cinta Allah dan Rasulullah Dalam Kehidupan ?

Imam Jalaluddin Ar-Rumi menukilkan,
'Jika engkau bukan seorang pencinta,maka jangan pandang hidupmu adalah hidup sebab tanpa cinta,segala perbuatan takkan dihitung pada Hari Perhitungan nanti.Setiap waktu yang berlalu tanpa cinta akan memalukan  di hadapanNya.'

Seseorang dapat melatih diri dalam menuju cinta dengan menyediakan waktu untuk berdamping dengan para ulama' dan bersuhbah dengan para murobbi yang benar dan diakui.Pepatah mengatakan,'Tak kenal maka tak cinta.'Agama mendidik kita dengan cinta Ilahi.Hal ini dibuktikan dengan sabda Rasulullah Shallallahu Alaihi wasallam,
'Awal agama itu mengenal Allah.'

Dengan adanya didikan agama sejak kecil yang diasuh mengikut manhaj yang benar yang disuburkan dalam jiwa remaja,rasa cinta pada Allah dan semangat untuk mencontohi akhlak Rasulullah dalam kehidupan akan wujud pada diri mereka.Hal ini kerana jiwa mereka telah ditanam dengan keasyikan cinta.Luqman Al-Hakim menasihati anaknya,
'Wahai anakku,duduklah di hadapan para ulama' dan berasak-asaklah di tempat mereka dengan kedua lututmu kerana hati itu akan hidup segera dengan hikmah sebagaimana bumi itu hidup dengan ditimpa hujan yang lebat.'

Pemeliharaan mata juga penting bagi seseorang remaja.Seorang ulama' pernah berkata,
'Orang yang tidak memelihara matanya daripada perkara yang haram,maka hatinya tidak ada harganya.'

menunjukkan bahawa mata salah satu punca rosaknya hati.Apabila pandangan mata tidak dikawal,maka nafsu akan mengenderainya lalu akan gelap hatinya akibat dosa mata.Sayyidi Dzun Nun Al-Mishri berkata,
'Pendinding bagi syahwat itu ialah memelihara pandangan mata.'


Seorang ulama' juga ada menukilkan bahawa tanda hilangnya wara' seseorang apabila dia tidak merasa berdosa ketika memandang wajah perempuan bukan mahramnya.'

Saat Allah mencintai seseorang,tempat pertama yang menerima sentuhan cinta itu ialah hati.Dengan pemeliharaan mata daripada perkara yang dilarangNya,maka hati juga akan terpelihara dan ketika itu mudah bagi seseorang untuk menerima kemanisan taqwa.

0 Pandangan anda?:

Post a Comment

Ada apa nak kata?
Sila ^_^

Cool Hot Pink Outer Glow Pointer